• Info Terkini

    Saturday, August 25, 2012

    Penggunaan Awalan “di”, Kesalahan yang Sering Terlupakan

    Sejak kelas 4 SD saya sudah diajarkan mengenai penggunaan imbuhan awalan di- dan kata depan “di”. Imbuhan awalan di- berfungsi jika dilanjutkan dengan kata kerja; seperti makan, buang, dan lihat; menjadi dimakan, dibuang, dan dilihat.

    Banyak dari kita sering salah menulis kata dengan penggunaan awalan di-. Di mana letak kesalahannya? Kesalahannya terletak ketika (sadar atau tidak kita menulis) awalan di- dipisah dari kata kerjanya; seperti di makan, di buang, dan di lihat.

    Tentu saja pemisahan awalan di- dari kata kerjanya adalah salah karena “di” yang bisa dipisahkan dari kata berikutnya adalah kata depan “di”. Contohnya: di sana, di rumah, di kandang.

    Lain lagi ceritanya jika diakhiri dengan akhiran, misalnya: dirumahkan, dikandangkan. Jika kata tempat diapit oleh imbuhan awalan dan akhiran serta kata itu akhirnya membentuk kata yang menunjukkan tindakan, maka “dirumahkan” adalah betul dan “di rumahkan” adalah salah.

    Kesimpulannya, awalan di- ditulis tidak terpisah dari kata kerja yang mengikutinya, dan kata depan “di” ditulis terpisah dari nama tempat yang mengikutinya.

    Jika kita menulis dilihat secara terpisah menjadi “di lihat”, saya mau bertanya di mana sih “lihat” itu berada? Jika memang ada tempat bernama ‘lihat’ pun, kita telah melupakan hukum Bahasa Indonesia yang lainnya. Nama kota, negara, sungai, danau dsb (tempat-tempat geografis) haruslah diawali dengan huruf kapital.

    Mungkin ada yang berpikiran bagaimana dengan awalan ke- dan kata depan “ke”? Saya berani jamin peraturannya sama seperti hukum awalan di- dan kata depan “di’.

    Memang lain ladang lain belalang, lain orang lain gaya penulisan. Ada yang kaku, ada yang berupa laporan, ada yang santai, ada yang refleksi, dan lain sebagainya. Tapi bukankah Bahasa Indonesia yang kita gunakan di sini sama?

    Sekadar bercerita, di kamar kecil sebuah kantor yang pernah saya kunjungi ada selembar kertas dipajang di dinding. Kertas itu berbunyi “Habis kencing jangan lupa di siram”. Lalu saya mengadu kepada pemilik kantor tersebut bahwa penulisan “di siram” itu salah. Hingga hari ini, aduan saya tidak pernah digubris. Apa susahnya sih peduli sedikit sama bahasa kita?

    Dulu seingat saya di zaman Orde Baru (saya masih kecil saat itu), jarang ada penulisan yang salah. Jangankan dulu, sekarang di Malaysia dengan Bahasa Melayu-nya yang struktur penulisan awalan di- dan kata depan “di” sama dengan kita saja jarang ada yang salah. Kenapa? Di Singapura yang hanya 25% penduduknya masyarakat Melayu saja penggunaan di- dan “di” kebanyakan betul semua. Kenapa?***

    [sumber: Markusb - http://www.kompasiana.com/markusb]
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Penggunaan Awalan “di”, Kesalahan yang Sering Terlupakan Rating: 5 Reviewed By: Forum Aktif Menulis (FAM) Indonesia
    Scroll to Top