• Info Terkini

    Sunday, August 12, 2012

    Tanda Elipsis, Tanda Tanya, Tanda Seru, Tanda Kurung, dan Tanda Kurung Siku

    A. TANDA ELIPSIS (...)

    1. Tanda elipsis dipakai dalam kalimat yang terputus-putus, misalnya untuk menuliskan naskah drama.

    Contoh:
    Kalau begitu... ya, marilah kita bergerak.

    2. Tanda elipsis menunjukkan bahwa dalam suatu kalimat atau naskah ada bagian yang dihilangkan, misalnya dalam kutipan langsung.

    Contoh:
    Sebab-sebab kemerosotan... akan diteliti lebih lanjut.

    Jika bagian yang dihilangkan mengakhiri sebuah kalimat, perlu dipakai empat buah titik; tiga buah untuk menandai penghilangan teks dan satu untuk menandai akhir kalimat.

    Contoh:
    Dalam tulisan, tanda baca harus digunakan dengan hati-hati....

    B. TANDA TANYA (?)

    1. Tanda tanya dipakai pada akhir tanya.

    Contoh:
    Kapan ia berangkat?
    Saudara tahu, bukan?

    Penggunaan kalimat tanya tidak lazim dalam tulisan ilmiah.

    2. Tanda tanya dipakai di dalam tanda kurung untuk menyatakan bagian kalimat yang disangsikan atau yang kurang dapat dibuktikan kebenarannya.

    Contoh:
    Ia dilahirkan pada tahun 1683 (?).
    Uangnya sebanyak 10 juta rupiah (?) hilang.

    C. TANDA SERU (!)

    Tanda seru dipakai sesudah ungkapan atau pernyataan yang berupa seruan atau perintah yang menggambarkan kesungguhan, ketidakpercayaan, ataupun rasa emosi yang kuat.

    Contoh:
    Alangkah mengerikannya peristiwa itu!
    Bersihkan meja itu sekarang juga!
    Sampai hati ia membuang anaknya!
    Merdeka!

    Oleh karena itu, penggunaan tanda seru umumnya tidak digunakan di dalam tulisan ilmiah atau ensiklopedia. Hindari penggunaannya kecuali dalam kutipan atau transkripsi drama.

    D. TANDA KURUNG ((...))

    1. Tanda kurung mengapit keterangan atau penjelasan.

    Contoh:
    Bagian Keuangan menyusun anggaran tahunan kantor yang kemudian dibahas dalam RUPS (Rapat Umum Pemegang Saham) secara berkala.

    2. Tanda kurung mengapit keterangan atau penjelasan yang bukan bagian integral pokok pembicaraan.

    Contoh:
    Satelit Palapa (pernyataan sumpah yang dikemukakan Gajah Mada) membentuk sistem satelit domestik di Indonesia.

    Pertumbuhan penjualan tahun ini (lihat Tabel 9) menunjukkan adanya perkembangan baru dalam pasaran dalam negeri.

    3. Tanda kurung mengapit huruf atau kata yang kehadirannya di dalam teks dapat dihilangkan.

    Contoh:
    Kata cocaine diserap ke dalam bahasa Indonesia menjadi kokain(a)
    Pembalap itu berasal dari (kota) Medan.

    4. Tanda kurung mengapit angka atau huruf yang memerinci satu urutan keterangan.

    Contoh:
    Bauran Pemasaran menyangkut masalah (a) produk, (b) harga, (c) tempat, dan (c) promosi.

    Hindari penggunaan dua pasang atau lebih tanda kurung yang berturut-turut. Ganti tanda kurung dengan koma, atau tulis ulang kalimatnya.

    Contoh:
    Tidak tepat: Nikifor Grigoriev (c. 1885–1919) (dikenal juga sebagai Matviy Hryhoriyiv) merupakan seorang pemimpin Ukraina.

    Tepat: Nikifor Grigoriev (c. 1885–1919), dikenal juga sebagai Matviy Hryhoriyiv, merupakan seorang pemimpin Ukraina.

    Tepat: Nikifor Grigoriev (c. 1885–1919) merupakan seorang pemimpin Ukraina. Dia juga dikenal sebagai Matviy Hryhoriyiv.

    E. TANDA KURUNG SIKU ([...])

    1. Tanda kurung siku mengapit huruf, kata, atau kelompok kata sebagai koreksi atau tambahan pada kalimat atau bagian kalimat yang ditulis orang lain. Tanda itu menyatakan bahwa kesalahan atau kekurangan itu memang terdapat di dalam naskah asli.

    Contoh:
    Sang Sapurba men[d]engar bunyi gemerisik.

    2. Tanda kurung siku mengapit keterangan dalam kalimat penjelas yang sudah bertanda kurung.

    Contoh:
    Persamaan kedua proses ini (perbedaannya dibicarakan di dalam Bab II [lihat halaman 35–38]) perlu dibentangkan di sini.

    [sumber: http://id.wikipedia.org]

    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Tanda Elipsis, Tanda Tanya, Tanda Seru, Tanda Kurung, dan Tanda Kurung Siku Rating: 5 Reviewed By: Forum Aktif Menulis (FAM) Indonesia
    Scroll to Top