• Info Terkini

    Thursday, November 22, 2012

    Tips Pemasaran Buku Produk Self Publishing

    Sahabat FAM, alternatif penerbitan buku dewasa ini semakin banyak pilihan. Salah satunya Self Publishing. Bagaimana agar buku Anda cepat terjual dan best seller? Ikuti panduan ini:

    1. Hindari bertumpu pada promosi online

    Semua penulis buku melakukannya. Kompetisi terjadi tidak hanya sesama penulis self publishing. Penerbit mainstream rata-rata memiliki situs yang memajang setiap produknya. Mereka gencar memberi insentif bagi blog-blog yang meresensi setiap terbitan terbaru mereka. Penulis indie cenderung menaruh harapan sepenuhnya pada promosi online. Anda bisa melihat status facebook dan timeline twitter dibanjiri oleh promosi buku. Buku Anda berada di antara kerumunan pasar. Anda tidak punya ‘sesuatu’ yang bisa membuatnya ‘menonjol’. Sebagai salah satu cara, bolehlah. Tetapi sebagai satu-satunya cara, jangan!

    2. Manfaatkan Komunitas spesifik Anda

    Umumnya penulis indie dewasa ini berangkat dari blog. Saya yakin Anda punya pembaca, yang lebih dari sekali mengunjungi laman maya Anda. Coba buka dashboard —-> Comment. Lihat, di bawah nama pemberi komentar ada tersisip alamat email-nya. Inventaris semua. Lalu, buatlah satu file attachments berisi foto sampul buku, sinopsis buku & testimoni pembaca yang mirip sales letter. Kirim sekaligus ke daftar email tersebut. Mereka suka blog Anda, mereka akan suka buku Anda.

    Jangan lupa berikan sentuhan pribadi berupa tandatangan dan seuntai kalimat bagi pembeli jadi. Sentuhan ini akan jadi kenangan yang memudahkan penjualan buku kedua Anda kelak (karena tandatangan dan kalimat terima kasih dari penulis Dee Dee Sabrina, saya berjanji akan membeli lagi buku keduanya kelak).

    3. Testimoni tokoh

    Penulis umumnya—hanya—meminta testimoni dari sesamanya penulis. Dan butuh mukjizat bagi penulis pemula untuk memperoleh testimoni dari penulis ternama. Testimoni adalah ‘pengaruh’. Saya sendiri menghindari membeli buku yang halaman belakangnya dipenuhi testimoni. Oleh penulis itu-itu lagi, yang royal mentestimoni semua buku di bawah naungan penerbitnya.

    Manfaatkan ‘testimoni tidak tertulis’. Dee Dee Sabrina menceritakan pengalamannya memberikan secara cuma-cuma bukunya pada salah seorang dosen sastra. Tak lama setelah membacanya, Dosen bersangkutan ‘mereferensikan’ buku antologi fiksi ‘ISI’ sebagai bacaan yang ‘wajib’ kepada para mahasiswanya.

    4. Berdayakan media lokal (koran dan radio)

    Media konvensional seperti koran harus diakui lebih punya kredibilitas ketimbang media online. Tingkat kepercayaan publik telah dibangun media tersebut selama bertahun-tahun. Pembaca mempercayai koran langganannya.

    Koran biasanya punya halaman budaya pada edisi hari minggu. Anda bisa menemukan kolom resensi buku disebelah cerpen atau puisi. Setiap daerah pasti bangga atas setiap pencapaian prestasi warganya sendiri. Koran lokal umumnya punya keberpihakan untuk memuat sinopsis—atau resensi—buku dari penulis yang punya keterkaitan dengan wilayah penyebarannya. Media gemar menampilkan sosok yang bisa menginspirasi lingkungannya. Kirimkanlah satu jilid buku anda kepada redakturnya. Antar sendiri lebih bagus, disertai dengan soft copy berisi sinopsis atau resensi siap unggah ke hard disk redaksi.

    Dee Dee Sabrina mengungkapkan bagaimana dia mendatangi rekan-rekannya di komunitas radio di kota stabat Medan, untuk menampilkan profilnya sebagai penulis muda dalam satu sesi siaran. Radio butuh berita, jadi win-win solution, bukan ?

    5. Datangi bekas sekolah/kampus Anda

    Sumbangkan satu jilid buku Anda untuk perpustakaan kampus. Lebih bagus lagi jika kampus Anda punya media internal (majalah/bulletin/koran/radio). Buat satu forum di mana Anda bisa berbagi pengalaman dan inspirasi kepada yunior-yunior Anda. Bawa beberapa contoh buku untuk direct selling. Pembaca buku suka membeli langsung dari tangan penulisnya. Jangan shock bila mereka meminta foto dan tanda tangan, yah.

    6. Stok buku

    Ini tips dari Vira Cla. Dia sengaja membeli bukunya sendiri dalam jumlah yang cukup signifikan sebagai stock. Ini berhubungan dengan psikologi masyarakat kita, yang lebih nyaman bertransaksi dengan manusia ketimbang situs. Yang perlu diingat dalam penjualan online adalah kejelasan profil penulis yang sekaligus merangkap sebagai pemasar. Buat calon pembeli merasa ‘aman’ berhubungan dengan Anda, baik melalui blog pribadi maupun akun Anda di jejaring sosial. Lengkapi data-data dan foto pribadi Anda di akun tersebut. Penulis dengan nama alias/samaran tidak punya tempat di era web 2.0.

    7. Kirim buku Anda ke editor/kritikus Nasional

    Ini tidak berdampak langsung bagi penjualan, tapi umpan baliknya bisa di luar dugaan. Manfaatkan fitur pencarian teman di Facebook Anda. Cari nama-nama besar semacam Nirwan Dewanto atau Nirwan Ahmad Arsuka. Cobalah untuk berteman dengan mereka. Mereka adalah orang yang ramah. Jika interaksinya sudah dirasa cukup, kirimkanlah satu jilid buku Anda kepada mereka. Minta mereka memberi masukan, semata-mata demi perbaikan bagi cetakan buku Anda selanjutnya. Mungkin mereka tidak akan meresensinya di Kompas. Paling tidak dia memberikan apresiasi, penyemangat bagi Anda. Syukur-syukur dia menuliskannya di status FB atau tweet di timeline mereka. Bila itu terjadi, siap-siaplah untuk bolak-balik ke kantor pos.

    [sumber kutipan: http://halaqah.net/v10/index.php?topic=13964.0]

    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    1 komentar:

    1. makasih tips nya ya FAM..
      semoga banyak manfaat..aamiin

      ReplyDelete

    Item Reviewed: Tips Pemasaran Buku Produk Self Publishing Rating: 5 Reviewed By: Forum Aktif Menulis (FAM) Indonesia
    Scroll to Top