• Info Terkini

    Saturday, October 6, 2012

    Hari Ini Saya Bersama Bunda Pipiet Senja

    Oleh DP Anggi*)

    Saya mau curhat saja. Hari ini, 6 Oktober 2012 di Gedung Auditorium Sutan Balia FISIP Universitas Riau, LSMI AL MADANI selaku Rohis FISIP mengundang Bunda Pipiet Senja sebagai pemateri di Workshop Menulis bertema “Bangun(kan) Bangsa Dengan Menulis”.

    Saya bingung harus memakai baju apa karena akan bertemu dengan Bunda. Saya sangat senang, saya memilih baju berwarna putih, rok dan jilbab berwarna ungu. Ketika Bunda Pipiet sampai di Auditorium, Bunda melempar senyum dan kami sambut seadanya. Dengan girang saya bersalaman dengan Bunda dan cipika-cipiki (hehehe).

    Ternyata, Bunda memakai baju yang sama dengan saya. Full Ungu.

    Hari ini begitu membahagiakan karena disamping bertemu Bunda Pipiet dan menyebarkan Brosur FAM Indonesia, bertemu dengan Ahmad Saadillah (FAM974M Pekanbaru) dan Rian Harahap, juga ada sesuatu yang sangat menggedor-gedor hati saya.

    Sedikit dulu bercerita mengenai brosur FAM. Uda Ahmad Saadillah yang print sebanyak 40 lebih brosur dan selebihnya photo copy (Berhubung printer Uda agak sakit, hehehe). Ini benar-benar perjuangan Uda banget. Sesampainya di TKP, saya dan Uda berkejar-kejar untuk membubuhi CP kami di setiap brosur sebanyak 100 lembar itu (tangan pegel) agar memudahkan orang Pekanbaru yang bertanya sebelum menambah kesibukan Bunda Aliya Nurlela untuk membalas sms-sms jika ada yang bertanya. Brosur habis!

    Sedang Bunda Pipiet Senja bercerita di depan dengan moderator, saya sibuk pula bercerita dengan teman yang berada di samping saya. Saya memilih duduk di bangku yang paling belakang, walaupun saya peserta namun saya juga panitia di acara ini.

    Saat saya bercerita, teman saya menyuruh saya mengangkat tangan. Spontan itu saya lakukan karena tidak menyadari bahwa ada sebuah pertanyaan yang dilemparkan moderator pada audience.

    “Siapa penulis muda di sini?” Saya benar-benar tidak tahu dengan pertanyaan itu. Semua mata melirik ke bangku belakang seperti menanti kedatangan seseorang. Saya pun melirik ke belakang. Tidak ada siapa-siapa.

    Ternyata, yang dinanti-nanti semua yang ada di gedung itu adalah saya. Teman saya yang sudah sejak awal mengerti keadaan menyuruh saya berdiri di depan mendampingi Bunda Pipiet Senja.

    Perasaan saya tiba-tiba kacau. Gerogi, senang, tidak percaya, tidak PD, tidak… tidak… tidak! Bukan mimpi, ini nyata!

    Bunda Pipiet menyambut saya ramah. Moderator berbicara, Bunda mencolek saya sedikit dan mengatakan, “Kita sama-sama ungu ya…” (Hehehe) saya senang pokoknya.

    Bunda Pipiet juga menyuruh saya memperkenalkan diri serta sejarah awal saya memutuskan untuk menjadi seorang penulis.

    Sebagai penulis pemula, bersama Bunda Pipiet Senja merupakan suatu kehormatan tersendiri bagi saya. Ada beberapa hal yang saya dapat hari ini. Motivator utama Bunda Pipiet Senja adalah ibunya. Impian Bunda yang belum tercapai adalah memfilmkan bukunya, dan mendirikan Rumah Tahfiz (Penghafal Alquran) yang di dalamnya juga ada untuk lansia (lanjut usia). Impian yang sungguh mulia.

    Ada yang lebih membahagiakan saya. Saat sesi terakhir acara, ada try out/latihan menulis dengan waktu 10 menit bertema “Aku Bangga Menjadi Orang Melayu”. Saat jemari saya mulai menari-nari mengikuti latihan itu, Bunda Pipiet melarang saya dan berkata, “Kamu kenapa ikut juga? Ga usah ikutlah. Kamu kan udah jadi penulis muda sekarang…” (Hehehe, hati saya berbunga-bunga, subur banget disirami kata-kata Bunda, Aamiin).
    Hingga akhirnya, acara selesai. Saya dan Bunda Pipiet bersalaman, Bunda bilang “Semoga kita bertemu kembali”.

    Saya bergumam di dalam hati, “Iya Bunda, Aamiin. Semoga kita berjumpa lagi, semoga Bunda panjang umur dan sehat selalu. Semoga kita bertemu lagi, Bunda…”.

    *) DP Anggi, anggota FAM Pekanbaru, No ID FAM790M.
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Hari Ini Saya Bersama Bunda Pipiet Senja Rating: 5 Reviewed By: Forum Aktif Menulis (FAM) Indonesia
    Scroll to Top