Skip to main content

Pengumuman Nominator Lomba Menulis Surat Bertema "Ungkapan Hati"


Selamat Naskah Anda Terpilih!

Salam literasi FAMili, hari ini Senin, 30 April 2018 FAM Indonesia mengumumkan  Nominator Lomba Menulis Surat Bertema "Ungkapan Hati". Setelah tim juri menyeleksi 310 naskah, maka terpilihlah 121 naskah nominator yang berkesempatan menjadi juara dan akan dibukukan. Meskipun tim juri menemukan banyak naskah yang layak dibukukan, namun juri harus membatasi hanya 121 naskah terbaik yang dibukukan. Naskah-naskah ini akan diterbitkan dalam satu judul buku. Judul utama buku yang akan dipilih adalah judul surat juara 1 (satu). Ke-121 naskah tersebut adalah: 


Update berdasarkan urutan huruf Abjad A-Z

1. Adddina Isaputri (Bekasi) – Judul Surat: Kekasihku 
2. Agus Nurjaman (Bandung) – Judul Surat: Surat Untuk Ibu di Surga
3. Aida Fitriyati (Malang) – Judul Surat: Bapak Tukang Sampah
4. Aisyah Zahra (Kalimantan Timur) – Judul Surat: Tentang Kita di Akhir Mega Merah
5. Al-Rizky Pratama (Malang) – Judul Surat: Kepada: Keana Anindya
6. Alan Zakiya Permana Wati (Jember) – Judul Surat: Tolong berhenti!
7. Alifia Shahnaz (Makassar) – Judul Surat: Teruntuk Giovani
8. Aminah Sasi Mei (Sukoharjo) – Judul Surat: Surat untuk Buah Hatiku
9. Analysa br Surbakti, S.Pd (Deli Serdang) – Judul Surat: Tuhanku
10. Andhika Reza Agustyanto (Bogor) – Judul Surat: Matahari di Malam Hari
11. Anelia Kartika (Kutai Barat) – Judul Surat: Ungkapan Hati
12. Apri Kuncoro (Kebumen) – Judul Surat: Jeritan Seorang Difabel
13. Arlisah (Madura) – Judul Surat: Ungkapan Hati  Untuk Cinta Pertamaku
14. Asnul Uliyah (Kudus) – Judul Surat: Kepada Yang Terkecewakan
15. Aya K (Lombok Timur) – Judul Surat: Surat Cinta Untuk Gadis Buta
16. Ayu Putri Lira (Karimun) – Judul Surat: Kepada Anandaku Tercinta
17. Beta Karlistiyaningsih (Pontianak) – Judul Surat: Teruntuk KalianYang Tak Mengaggapku Ada
18. Brillian Eka Wahyudi (Jakarta) – Judul Surat: Jejak Rindu Jakarta-Hongkong
19. Briliani Putri Pijar Pratiwi (Tangerang Selatan) – Judul Surat: Teruntukmu Pangeranku
20. Christy Jonathan (Bandar Lampung) – Judul Surat: Untuk Ayah yang selalu kusayangi
21. Darin Rindiani (Garut) – Judul Surat: Teruntuk Pelangi Impian
22. Darmiani (Makassar) – Judul Surat: Kepadamu Ahmad Syarif Hidayatullah, dimanapun kau berada
23. Desi  Indriyani (Purworejo) – Judul Surat: Dear Ikhsan
24. Devi Noviati (Lampung) – Judul Surat: To: Mantan
25. Dewi Nala Husna (Kediri) – Judul Surat: Teruntuk Bapak di Dimensi yang Berbeda
26. Dhea Ayu Septya (Tegal) – Judul Surat: Abidzar Muzaki
27. Diah Kartika Sari (Jombang) – Judul Surat: Tentang Rasa
28. Dimas Wahyu Kurniawan (Madura) – Judul Surat: Wanita yang terkagumi sekaligus calonku dalam imajinasiku
29. Dina Andriani (Majalengka) – Judul Surat: Teruntuk: Sang Mata Senja
30. Dwi Oktoviani (Pemalang) – Judul Surat: Selayang pandang untuk T. R. W
31. Dwi Sukmawati (Tegal) – Judul Surat: Teruntukmu, seuntai nama yang menjuntai pada kalbu
32. Eli Wahyuni (Malang) – Judul Surat: Teruntuk Sang Pemangku Negeri
33. Elsa Mulyani (Bandung) – Judul Surat: Teruntuk Adikku Tercinta
34. Ety Sri Wulandari (?) – Judul Surat: Kupeluk rindu untukmu
35. Eyik Widyansyaficha Marsudi (Lamongan) – Judul Surat: Dear Kedua Malaikatku
36. Fachrul Azka (Bandung) – Judul Surat: Teruntuk, Vigia Auliya Sari
37. Fahma Mamluatul M (Malang) – Judul Surat: Teruntuk Punggung Fulan yang Sangat Kucintai
38. Faza Adilla (Palangkaraya) – Judul Surat: Untuk, Dirimu
39. Febri Agrian (Jepang) – Judul Surat: Sayap-sayap Kertas
40. Ferril Irham Muzaki (Malang) – Judul Surat: Makhluk yang Lain Hidup di Planet Mars
41. Fitri Amolda (Solok) – Judul Surat: Dear orang yang mencintaiku
42. Fitri Yani Hasibuan (Kotapinang) – Judul Surat: Untuk: Allah Pemilik Seluruh Alam
43. Frida Ghina Syukriyya (Bandung) – Judul Surat: Dari : Mahasiswa Prestasi yang menuntut keadilan
44. Gendhuk Gandhes (Sidoarjo) – Judul Surat: Untuk kamu yang jauh di sana
45. Hanaa Noormaningtyas (Surabaya) – Judul Surat: Sembilan Tahun yang Tak Berujung
46. Hanifah Salsabila (Pati) – Judul Surat: Teruntuk Sahabat
47. Helen Rumiris (Jakarta Timur) – Judul Surat: Pengorbanan Tiada Batas dari Mama Hebat
48. Herawati Nur (Pariaman) – Judul Surat: Untuk mu yang aku kagumi
49. Herlina Yanti (?) – Judul Surat: Untukmu mantan sahabat
50. Honorius Arpin (Sekadau) – Judul Surat: Kepada Pemilik Kuasa
51. Ika Maisaroh (Madura) – Judul Surat: Teruntuk Sahabatku
52. Indah Yuliati (Nganjuk) – Judul Surat: Diriku sendiri
53. Indira Azalia Dewi (?) – Judul Surat: Surat ini kutujukan kepadamu
54. Irma Mutiara Sari (Ujung Pandang) – Judul Surat: Menjumpai Abang Koruptor
55. Irta Safitri (Makassar) – Judul Surat: Hai Tuan Muda Pemilik Rinduku
56. Jacklyn Uly Manuela (Jakarta) – Judul Surat: Untuk sahabatku
57. Jeny (Ujung Pandang) – Judul Surat: Miss You
58. Juharnidah Anjayani Salrah (Bulukumba) – Judul Surat: Untuk Kekasihku, di Kota Hujan
59. Jumriani Idris (Pinrang) – Judul Surat: Dear Bintangku
60. Khoirul Umam (Salatiga) – Judul Surat: Surat Untuk Calon Istriku
61. Lina Latifah (Pangkalpinang) – Judul Surat: Kepada Nawa
62. Luthfi khoirunnisa (Klaten) – Judul Surat: Untukmu hati
63. Lus Viana Dewi (Madura) – Judul Surat: Untukmu Kekasih Bayangan
64. Lydia Nahkluz Petrovaskaya (Bengkalis) – Judul Surat: Letter To Bethoveen
65. Masriyani (Sumenep) – Judul Surat: Teruntuk dikau
66. Muhammad Rifani (Banjarmasin) – Judul Surat: Dear Icha
67. Muhammad Hafidz Agraprana (Banjarnegara) – Judul Surat: Dendamku pada Kirana
68. Muhammad Gusri (Sengkang) – Judul Surat: Ayahanda dan Ibunda
69. Maina Gurinci (Medan) – Judul Surat: Teruntuk Dhiya Urahman
70. Maria Ulfa (Samarinda) – Judul Surat: Untuk perempuan yang tengah sibuk mencintaiNya
71. Mellisa (Cirebon) – Judul Surat: Ungkapan Rasa Lewat Kata
72. Meri Indrasari (Lombok  Timur) – Judul Surat: Sebujuk surat untuk calon suamiku
73. Miftahul Husna Nasution (Medan) – Judul Surat: Ungkapan Hati
74. Mohammad Thariq (Pamekasan) – Judul Surat: Mak, Anakmu Wisuda
75. Monika Maharani (Demak) – Judul Surat: Surat untuk seorang Ibu
76. Muhammad Iqbal (Bireuen) – Judul Surat: Surat Cinta Untuk Adinda
77. Munandar Priyo Sudarmo (Gresik) – Judul Surat: Deretan Ungkapan Untuk Tuhan
78. Nabila Nikmatul Laeli (?) – Judul Surat: Teruntuk Ayah
79. Nabilah Putri Rulia Salma (Malang) – Judul Surat: Yang tak akan pernah menjadi milikku
80. Nata Carol (Jakarta Timur) – Judul Surat: Teruntuk kamu
81. Nevia Ika Utami (Lamongan) – Judul Surat: Dear My Best Friend
82. Ni'matul Khoiriyyah (Trenggalek) – Judul Surat: Untuk Jodohku Tercinta
83. Nia Yelisia Saragih (Medan) – Judul Surat: Ku Sampaikan Rasa Ini
84. Nila Prawesti (Cikarang Selatan) – Judul Surat: Teruntuk Engkau di Surga
85. Nina Herlina Fauziah (Bandung) – Judul Surat: Teruntuk hati yang masih saja beku
86. Nuraini (Batusangkar) – Judul Surat: Dear teman hati yang membuat sendu
87. Nurhidayah Tanjung (Bengkulu) – Judul Surat: Bukan Sekadar Surat
88. Nurtika Aprilia (Tulungagung) – Judul Surat: Untuk Yang Kurindukan
89. Nurul Fitriani Salim (Palopo) – Judul Surat: Teruntuk Kau yang kelak akan mempersuntingku
90. Nurul Hanivah (Kebumen) – Judul Surat: Kepadamu, isi setiap doaku, yang kugandrungi selalu
91. Nurul Istiawati (Pemalang) – Judul Surat: Sebutir Cinta dalam Amplop
92. Novita Wulandari (Lombok Timur) – Judul Surat: Surat Untuk Dajjal
93. Rachel Chinthia (Palu) – Judul Surat: Surat Salando
94. Rahayu Widayanti, S.Si., M.Pd (Wonogiri) – Judul Surat: Disabilitas Sempurna
95. Rahma Hayyu Puspita Dewi (Tuban) – Judul Surat: Teruntuk kamu
96. Raja Mendrofa (Medan) – Judul Surat: Surat Tesembunyi
97. Reza Gunawan (Takalar) – Judul Surat: Untuk "Permaisuri Dunia Akhirat"
98. Ria Juliantika (Madiun) – Judul Surat: Teruntuk Calon Suami
99. Rina Pujiarsih, SE.S.Pd (?) – Judul Surat: Surat Untuk Ponakan Tersayang
100. Riska Putri Taupik (Padang) – Judul Surat: Untuk Sahabatku Mister Coward (M. Ghibran Jalil)
101. Riski Fidiana (Surakarta) – Judul Surat: Untukmu, Tuan
102. Rizky Wahyu Saputra (Bogor) – Judul Surat: Dear Wanita Terindah
103. Rose Handayani (Jakarta) – Judul Surat: Teruntuk: Ibuku tersayang
104. Rusmiah Intang Baleleng (Sidenreng Rappang) – Judul Surat: Untuk Amboku Baleleng
105. SF Ibnu Firsa (?) – Judul Surat: Untukmu Lia Nur Sari Kholifah
106. Shovy Ramadhanti (Jember) – Judul Surat: Untuk Uti yang Sudah Bahagia di Surganya Allah SWT
107. Singgih Suseno (Bekasi) – Judul Surat: Untuk Kekasihku
108. Sofian Hadi (Ponorogo) – Judul Surat: Memoar Sebait Rindu
109. Sri Rahayu Fatimah (Parepare) – Judul Surat: Untukmu, Aku Butuh Penjelasan!!
110. Sri Rejeki (Klaten) – Judul Surat: Untukmu, Mas J
111. Sulistiani (Sampang) – Judul Surat: Untuk Anak Didikku
112. Syafa’atul Ummah K.A (Depok) – Judul Surat: Dear Bang Luthfi
113. Syifa Nabilah Azzahra (?) – Judul Surat: Untuk Kalian
114. Taufik Alfarizi (Lampung) – Judul Surat: Kismiya, Aku di Borobudur!
115. Tika Coelogyne (Kandangan) – Judul Surat: Kepada tempat bermukim jutaan berkah dan hikmah
116. Waliyatun Naila (Lamongan) – Judul Surat: Tujuh Purnama
117. Wilda Ayu Atika (Gresik) – Judul Surat: Suara Senja untuk Calon Tentara
118. Wita Meydiana Iskandar (Cianjur) – Judul Surat: Untuk Wanita Yang Tersakiti Hatinya
119. Wiwit Amalia (Jepara) – Judul Surat: Untuk yang jauh disana
120. Wulantri (Salatiga) – Judul Surat: Surat untuk Cinta Pertama
121. Widut Widwi Astuti (Blitar) – Judul Surat: Kepada Desi say





Seluruh naskah nominator akan dibukukan oleh FAM Publishing, namun penulis tidak mendapatkan bukti  terbit. Bagi yang ingin memesan bukunya bisa konfirmasi via email FAM: aishiterumenulis@gmail.com. 

Nantikan pengumuman 10 naskah pilihan, Selasa 1 Mei 2018. Pengumuman pemenang, Rabu 2 Mei 2018.  

Terima kasih atas partisipasi dan antusias Anda semua mengikuti event-event FAM Indonesia. Bagi yang belum beruntung, jangan berkecil hati. Tetap semangat menulis dan ikuti event-event FAM Indonesia lainnya. 

*Seluruh pemenang dan peserta akan mendapatkan piagam penghargaan. Piagam akan dikirim secara bertahap melalui email setelah tanggal 5 Mei 2018. Batas pengiriman piagam 15 Mei 2018. 


Salam aktif, salam literasi!
FAM INDONESIA

Comments

Popular posts from this blog

"di antara" atau "diantara"? "di antaranya" atau "diantaranya"?

Yang lazim adalah “di antara” dan “di antaranya” (kata “di” dan “antara” diberi spasi). Fungsi “di” pada frasa ini adalah sebagai kata depan yang menunjukkan tempat dan bukan sebagai awalan pembentuk kata kerja pasif. Kata “di” selalu ditulis terpisah saat berfungsi sebagai kata depan dan baru ditulis serangkai kala berfungsi sebagai awalan.

Memang betul ada kata kerja “mengantara” yang merupakan bentuk aktif dari “diantara”, tetapi bentuk ini jarang sekali dipakai. Bentuk kata kerja yang sering dipakai adalah “mengantarai”, yang bila dipasifkan akan melahirkan bentuk “diantarai”, misalnya pada kalimat: “Konflik kedua negara itu diantarai oleh Indonesia.” (*)

Sumber: Tanja Bahasa

Ingin menerbitkan buku di FAM Publishing? Klik caranya DI SINI.

“kedua” atau “ke dua”?

Kata yang benar adalah “kedua”. Awalan ke- yang diikuti oleh bilangan (satu, dua, dst.) berfungsi sebagai awalan pembentuk kata bilangan tingkat (misal: pihak ketiga) atau kumpulan (misal: kesebelas pemain).

Sebagai awalan, ke- ditulis serangkai dengan kata yang mengikutinya. Kata bilangan semacam ini juga dapat ditulis dengan (1) angka Arab dengan memberi tanda hubung antara awalan ke- dan angka, misalnya ke-38 peserta, atau (2) angka Romawi tanpa awalan ke- dan tanpa tanda hubung, misalnya: abad XXI.

Kata “ke” memang ditulis terpisah bila berfungsi sebagai kata depan yang menandai arah atau tujuan. Pada kasus ini, “ke” biasanya diikuti oleh kata benda yang menyatakan tempat. Jadi, bila “Dua” adalah nama tempat (yang ditulis dengan diawali huruf kapital), kita memang menulisnya secara terpisah, “ke Dua”. (*)

Sumber: Tanja Bahasa

Ingin menerbitkan buku di FAM Publishing? Klik caranya DI SINI.

Didukung FAM Indonesia, Pilar Ekonomi Unila Bantu Penderita Thalesemia

Bandarlampung (FAMNews) – Donasi sosial yang digelar Pers Mahasiswa Pilar Ekonomi Universitas Lampung (Unila) untuk para penderita penyakit thalesemia diserahkan kepada pendiri Darah Untuk Lampung, Yopie Pangkie, kemarin.

Donasi tersebut diserahkan langsung Pemimpin Umum Pers Mahasiswa Pilar Ekonomi, Gita Leviana Putri. Penyerahan donasi dilaksanakan di sebuah rumah makan di Bandarlampung.

“Alhamdullilah, donasi dari kawan-kawan sudah kami serahkan. Semoga bisa bermanfaat,” ujar Gita Leviana Putri lewat siaran pers, Jumat (26/9).

Gita menjelaskan, tujuan kegiatan Pilar Peduli itu merupakan salah satu cara Pilar Ekonomi sebagai lembaga kemahasiswaan untuk menumbuhkan jiwa sosial di kalangan mahasiswa, khususnya di Kampus Unila.

Penyerahan Donasi Pilar Peduli tersebut juga masih dalam rangkaian kegiatan Creology Week 2014 Unila yang didukung Forum Aktif Menulis (FAM) Indonesia. Sebelumnya Pilar Peduli telah menggelar acara donor darah pada acara bazzar bekerjasama dengan KSR Unila dan PMI B…